Intelijensia Buatan (Artificial Intelligence)

            Manusia mempunyai kapasitas mental dan pikiran yang sangat penting dalam kehidupannya. Bidang intelijensia buatan berusaha untuk memahami entitas-entitas cerdas. Satu alasan kenapa mempelajarinya adalah untuk lebih memahami diri kita sendiri. Tetapi tidak seperti filosofi dan psikologi, yang juga berhubungan dengan kecerdasan, AI berusaha membangun entitas-entitas cerdas sesuai dengan pemahaman manusia. Alasan lain mengapa mempelajari AI adalah bahwa entitas-entitas cerdas yang dibangun ini menarik dan berguna dalam kebenarannya sendiri. AI telah menghasilkan banyak produk yang berarti dan mengesankan bahkan pada tahap awal perkembangannya. Walaupun tidak seorangpun dapat memprediksi masa depannya secara detail, tetapi jelas bahwa komputer-komputer dengan kecerdasan setingkat manusia akan mempunyai pengaruh yang sangat besar pada kehidupuan kita dan pada sebagian dari peradaban masa depan.

Perkembangan perangkat keras (hardware) saat ini sudah berada pada tingkat yang sangat tinggi. Perkembangan teknologi komputer yang kini masih ditunggu adalah dibuatnya komputer tanpa kawat (wireless computer). Dalam wireless computer data ditransfer sepenuhnya melalui berkas cahaya (light beams) yang dapat saling berpotongan tanpa terjadinya interferensi. Saat ini orang sudah mampu membuat processor yang sepenuhnya optikal. Suatu komputer optikal dalam bentuk awal (rudimentary), yang mampu mengerjakan matematika sederhana telah berhasil dibuat oleh para peneliti dari University of Colorado [CAR93]. Suatu komputer optikal yang beroperasi dengan kecepatan cahaya dan kemampuan komunikasi melalui ribuan jalur dalam serat optik akan meningkatkan kemampuan komputer yang luar biasa. Komputer yang demikian merupakan impian dan dambaan para peneliti. Namun dana yang sangat besar untuk pengembangan alat tersebut, saat ini, masih merupakan ganjalan utama dalam realisasinya. Suatu usaha yang realistis saat ini adalah mengembangkan komputer hibrida dengan mengkombinasikan teknologi elektronik dengan teknologi fotonik, yaitu dengan mengembangkan hubungan optik antara berbagai electronic processor, memory units, dan communication ports. Hal ini akan memberikan transfer data yang cepat dan sekaligus menghindarkan terjadinya wiring bottle necks yang banyak terjadi pada komputer elektronik saat ini. Banyak lagi yang diharapkan datang dari teknologi optoelektronik, namun yang sudah jelas dalam teknologi tersebut adalah perubahan radikal dalam cara memproses informasi. Unit informasi dalam komputer optik tidak lagi bit-bit seperti pada komputer elektronik, tetapi suatu image yang berisi miliaran bit.

Prosesor optik dapat menumpuk dua buah image dan dapat segera, dengan sangat cepat, mengenali perbedaannya. Hal ini penting dalam pengenalan pola dan bila dikombinasikan dengan lensa dapat berfungsi sebagai mata.

Melihat perkembangan perangkat keras komputer yang sangat pesat, maka muncullah pertanyaan: “Masih perlukan kita mempelajari intelijensia buatan?”. Saat ini, kita merasa masih perlu karena komputer teknologi fotonik yang diharapkan masih jauh dari rencana fabrikasi dan tentu saja harganya sangat tinggi. Sedangkan, saat ini, yang kita butuhkan adalah sistem berintelijensia dengan resource dan harga yang murah.

Selanjutnya, marilah kita mencoba memberikan definisi intelijensia buatan. Definisi intelijensia buatan terlihat pada table di bawah ini.

 


Ref: Suyanto Book.